20100309

cekrak-cekrik

beberapa bulan terakhir saya mulai kenal sama yg namanya fotografi.ntah apa ato siapa yg memulai.walopun begitu sampe sekarang masih belum punya alat pribadi(kamera.red).biasanya minjem,itupun kalo ada acara ato event bareng.selebihnya pake kamera hape.

inget waktu ikut lomba fotografi di tempat saya kursus sama temen.berbekal kamera pocket,minjem pula dan di tengah-tengah event batrenya habis.jadi deh satu kamera buat berdua.kompetitornya banyak yg pake DSLR,kita pede aja pake kamera pocket.

memang,harga DSLR yg masih terlalu tinggi buat saya yg notabene mahasiswa.masih terlalu sulit dijangkau kantong.kalo mau nabung dari uang jajan pun susah dan bakal lama ngumpulnya,ngeliat banyak kebutuhan kuliah(buku,kertas,fotokopi,internet,dll) yg lebih penting.

beberapa hari terakhir saya banyak berkeliling,tempat wisata,mall,dan berbagai tempat biasa lain.

dan ada pemandangan yg membuat saya sedikit 'takjub',menjamurnya para DSLR itu di tengah-tengah kerumunan seakan itu bukan barang mewah,seperti kacang rebus yg dimana-mana ada.mulai dari orang yg bener-bener fotografer di puncak gunung,sampe anak-anak sma yg jalan-jalan di mall.

pemandangan itu membuat saya dan partner saya semakin terisak sambil berteriak dalam hati,"kapan kami bisa pegang dan bawa pulang benda kotak yg kalo di pencet bisa bunyi *cekrik* itu pulang ke rumah???".

bener,buanyaak banget orang yg punya dan seakan itu sudah jadi hal yg biasa.meskipun kisaran harganya 4-5 jutaan yg paling murah(belum termasuk lensa,dll).*heran*

tp beberapa hari kemaren waktu ikut jadi panitia event di salah satu mall di surabaya,ada momen penting.

akhirnya saya bisa memegang dan mencoba DSLR untuk pertama kalinya,nikon d50.meskipun ngga pake mencet.karna itu punya orang dan ngga pinjem sama orangnya langsung.jadi cuma megang sama ngeker-ngeker doang.gitu uda senengnya minta ampun.*betapa kasiannya saya.haha*

*nikon d50*


sebelumnya pernah siih kalo cuma megang,tp mau ngeker-ngeker gitu belum.takut di kira katrok,karna pasti ekspresi wajah dan tubuh saya ngga bisa biasa.poor me -.-"

kemampuan saya jg masih biasa,masih d tingkat pemula.kadang kalo majang foto jepretan sendiri di profile facebook ada beberapa yg bilang bagus,cuma beberapa.

saya bener-bener interest sama dunia fotografi ini,sampe beberapa waktu yg lalu akhirnya nemu kamera jadul fujica m1 sama olympus punya kakek(untuk yg olympus masih ada di rumah om,saya masih belum bisa megang).cuma kamera analog,belum digital,tp saya senang sekali.

ada pengalaman dengan fujica m1 saya.karna waktu pertama kali nemu masih asing,akhirnya tanya-tanya temen tentang m1 itu tadi dan akhirnya saya coba beli film,googlin gimana cara ngisi filmnya by youtube dan jadi deh.fujica m1 saya sudah beramunisi.
langsung saja saya coba,foto-foto di dalam rumah,semua hal saya foto.mulai dari benda kecil,kucing,sampe dedaunan.
alhasil dari 36 amunisi cm jadi 14.saya lupa,itu kamera jadul,bukan modern yg masih perlu cahaya buat 'mbakar' film yg nantinya momen yg di jepret bisa di abadikan,karna waktu itu saya asal cekrik saja,tanpa memperdulikan intensitas cahaya di sekitar objek yg saya abadikan.

see,how obsessed i am..

that's me..
seorang fotografer pemula yg masih menunggu saat-saat memegang DSLR pertamanya..

*mohon doa restu*

2 comments:

kheypunyacerita said...

5 juta da lensa bos...

mr.gigh said...

itu yg kit la'an..

kan ada jg yg segitu cm body doank..

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...